Periode Waktu Peradaban Mesir

Peradaban Mesir

Mesir Kuno adalah salah satu peradaban paling berpengaruh dalam sepanjang sejarah dunia. Dalam peradaban Mesir kuno telah mengembangkan beragam struktur yang beragam dan monumen arsitektur besar di sepanjang Sungai Nil, termasuk piramida dan kuil.

Periode Waktu Peradaban Mesir

Peradaban Mesir dimulai pada Zaman Neolitikum sekitar tahun 3000 SM (Sebelum Masehi) yang ditandai dengan adanya persatuan kelompok-kelompok yang ada di lembah sungai Nil. Selain itu, peradaban Mesir mempunyai rentang waktu yang sangat panjang.

Berikut ini Periode Waktu Peradaban Mesir Kuno hingga saat ini.

Zaman Neolitikum 4500 SM – 3000 SM

Bukti pertama tempat tinggal di Mesir kuno berasal dari 1,8 juta tahun yang lalu. Manusia modern awal melakukan perjalanan melalui Mesir dalam perjalanan mereka ke Eropa dan negeri-negeri lain.

Orang-orang neolitik hidup dalam komunitas egaliter sebagai petani dan penggembala. Saat iklim mengering, bagian dari siklus alam, lebih banyak orang pindah ke Lembah Sungai Nil yang masih rimbun.

Ketika orang-orang mulai hidup lebih dekat bersama, mereka mulai mengatur masyarakat mereka dan mengkhususkan tugas agar berfungsi lebih efisien. Akhirnya, pemerintahan sederhana terbentuk.

Zaman Neolitikum

Dinasti Awal 3000 – 2650 SM

Akhirnya bangsa Mesir Hulu dan Hilir bersatu di bawah seorang raja, yang belakangan disebut ”firaun”. Gambaran raja awal biasanya brutal, biasanya ditunjukkan dengan adegan memukul atau pembantaian tawanan perang.

Ibukota Mesir Kuno adalah Memphis dan Makam Kerajaan berada di Abydos dan Saqqara. Raja pertama Mesir adalah Narmer.

Kerajaan Lama 2650 SM – 2150 SM

Selama Kerajaan Lama (juga disebut Zaman Piramida) kekuatan monarki Mesir mencapai puncaknya. Raja cukup kuat untuk memobilisasi persentase yang signifikan dari populasi untuk pindah ke Giza selama musim pertanian dan membantu membangun piramida.

Proyek pekerjaan umum ini membantu menumbuhkan rasa identitas nasional di antara pria dan wanita yang tinggal hingga ribuan mil jauhnya dari satu sama lain.

Mengikuti kekuatan Kerajaan Lama, orang Mesir adalah satu orang, bersatu dan bangga. Meskipun bangsa terkadang terpecah dalam perselisihan, pada akhirnya selalu bersatu kembali.

Pada Dinasti Ketiga, Raja Djoser (juga dieja Zoser) meminta wazir dan arsiteknya, Imhotep, merancang sebuah monumen berundak besar: Piramida Langkah.

Dinasti Awal Mesir

Periode Menengah Pertama 2150 SM – 2040 SM

Setelah beberapa waktu, ketegangan pembangunan piramida bahkan pada ekonomi yang sehat seperti Mesir mungkin terlalu berat untuk ditanggung negara.

Kekeringan di Afrika tengah menyebabkan kelaparan dan kelaparan di Mesir. Karena orang Mesir kuno mengandalkan firaun untuk menyelesaikan masalah mereka, orang-orang kehilangan kepercayaan pada kerajaan.

Firaun kehilangan kendali atas negara dan gubernur regional mengubah distrik mereka menjadi negara-kota yang berperang satu sama lain untuk makanan dan kebutuhan lainnya. Akhirnya para penguasa di Thebes bangkit dan menaklukkan saingan mereka di Herakleopolis (sekitar 60 mil selatan Memphis).

Kerajaan Tengah 2040 SM – 1640 SM

Mesir dipersatukan kembali, tetapi keadaan telah berubah. Piramida lebih kecil dan ada lebih sedikit kekayaan di tangan para penguasa. Namun, kelas menengah memperoleh akses ke barang-barang konsumen seperti perhiasan dan buku (dalam bentuk gulungan).

Kerajaan Tengah adalah masa sastra yang hebat. Penulis akan menyalin cerita dan tulisan instruksional saat ini selama ribuan tahun kemudian.

Firaun Kerajaan Tengah memperkuat perbatasan mereka dengan membangun benteng di delta barat dan timur untuk mencegah invasi Libya dan masyarakat Levant. Di Nubia, di selatan, orang Mesir mempertahankan atau memperluas pos terdepan sejak Kerajaan Lama.

Periode Menengah Kedua 1640 SM – 1550 SM

Setelah Kerajaan Tengah Mesir kehilangan minat dalam mempertahankan perbatasannya, raja menarik pasukan dan mengizinkan Nubia menduduki benteng selatannya.

Sementara itu, imigran semit yang disebut “Hyksos” memasuki Mesir dan menetap di utara. Penguasa Hyksos bersaing dengan penduduk asli Mesir dan bahkan bersekutu dengan Kushites/Nubian.

Seqenenre Tao dan Kamose, dua firaun terakhir dari Periode Menengah Kedua, melawan Hyksos. Setelah Kamose meninggal, adiknya Ahmose (setelah menunggu beberapa tahun untuk dewasa) menggulingkan Hyksos terakhir dan menjadi firaun pertama Kerajaan Baru.

Kerajaan Baru 1550 SM – 1070 SM

Mesir menjaga dirinya sendiri setelah Periode Menengah Kedua. Dia mengukir sebuah kerajaan menggunakan sekutu asing sebagai “negara penyangga” untuk menjaga dari invasi. Beberapa dari tanah ini tidak pernah menyadari bahwa orang Mesir “menggunakan” mereka. Mereka terus-menerus bertanya kepada firaun mengapa dia tidak mengirimi mereka hadiah emas.

Kerajaan Baru, yang sering disebut “Zaman Kekaisaran”, dimulai dengan Dinasti Kedelapan Belas, yang terkenal dengan penguasa-penguasa menarik seperti Hatshepsut dan Amenhotep III. Firaun terkenal lainnya, Akhnaton, mendirikan agama baru berumur pendek yang menyembah dewa tunggal yang disebut Aten.

Putra Akhnaton, Raja Tutankamun, hidup untuk memerintah hanya beberapa tahun.

Zaman Kekaisaran Mesir

Periode Menengah Ketiga 1070 SM – 712 SM

Sekali lagi Mesir membiarkan penaklukan asing, terutama di Asia Barat, lolos begitu saja. Pemogokan buruh, kesengsaraan ekonomi, dan pemberontakan dari dalam negeri melemahkan firaun Mesir sampai sejumlah raja dan pangeran yang bersamaan membagi negara di antara mereka sendiri.

Selama Periode Menengah Ketiga, kebingungan merajalela. Penguasa Mesir (berbasis di Mesir Utara) bentrok dengan Nubia (memerintah dari Thebes) yang melihat diri mereka sebagai pewaris Kekaisaran Mesir.

Raja-raja Nubia Mesir melihat kembali karya seni dari periode stabilitas. Mereka menggambarkan diri mereka dengan cara tradisional untuk menegaskan “ke-Mesir” mereka.

Periode Saite dan Periode Akhir 712 SM – 322 SM

Bangsa Asyur (di bagian timur laut Irak modern) menginvasi Mesir pada 663 SM. Mereka mengusir Nubia dan kemudian, terganggu oleh masalah di rumah, mereka meninggalkan Mesir ke perangkatnya sendiri. Psamtik, seorang raja Mesir keturunan Libya, mendirikan Dinasti Kedua Puluh Enam.

Seperti orang-orang Nubia sebelum mereka, raja-raja Saite meniru tradisi, seni, dan makam pribadi besar di masa lalu.

Kebangkitan ini tidak berlangsung lama. Persia (dari Iran modern) menduduki Mesir (dua kali) sampai Alexander Agung tiba pada 332 SM. Mesir akan diperintah oleh kekuatan asing dari saat invasi Persia sampai tahun 1952 M, ketika dia memperoleh kemerdekaannya dari Inggris.

Periode Yunani-Romawi 332 SM – 642 M

Tentara Makedonia/Yunani Alexander Agung menduduki Mesir pada tahun 332 SM, dan Alexander muda menyatakan dirinya sebagai firaun. Jenderal Alexander, termasuk seorang pria bernama Ptolemy, membagi kerajaannya ketika dia meninggal.

Ptolemy menguasai Mesir, mendirikan dinasti yang berlangsung selama hampir tiga ratus tahun, diakhiri dengan kisah tragis Cleopatra.

Setelah kematian Cleopatra, Romawi merebut Mesir sebagai provinsinya dan menggunakan rakyatnya untuk bertani makanan bagi pasukannya. Harapan hidup rakyat jelata turun tajam di bawah pemerintahan Romawi. Pada tahun 384 M, Kaisar Romawi Theodosius secara efektif mengubah Kekaisaran menjadi Kristen.

Periode Yunani-Romawi

Periode Koptik 395 – 642 M

Kekristenan datang ke Mesir lebih awal dalam bentuk Markus penginjil. Setelah ditekan di bawah kekuasaan Romawi begitu lama, orang Mesir menanggapi dengan baik agama yang menjanjikan surga di akhirat.

Orang-orang Kristen Mesir, yang disebut Koptik, mempertahankan banyak bentuk ibadah kuno dan tradisi campuran pagan Mesir kuno, termasuk musik dan dupa, dengan agama Kristen baru. Bahkan hari ini, bahasa lisan yang digunakan di Gereja Koptik secara efektif adalah bahasa Mesir kuno.

Selama Periode Koptik, orang Kristen, Yahudi, dan pagan hidup bersama dalam koeksistensi yang damai.

Zaman Islam dan Zaman Modern 642 M – Saat ini

Jenderal Arab Amr Ibn el-As membebaskan Mesir dari Romawi pada 642 M. Orang-orang Yahudi dan Kristen menyambut umat Islam sebagai sesama “Ahli Kitab.”

Prancis memasuki Mesir di bawah Napoleon pada tahun 1798 tetapi dikalahkan oleh Inggris dan Turki pada tahun 1801.

Pada tahun 1805, Komandan Ottoman (Albania) Muhammad Ali mendirikan sebuah dinasti yang memerintah hingga tahun 1952.

Terusan Suez dibangun antara tahun 1859 dan 1869. Proyek ini hampir membuat Mesir bangkrut dan menyebabkan pengambilalihan Inggris secara bertahap. Pada tahun 1882, pasukan Inggris mengalahkan tentara Mesir dan menguasai negara itu. Pada tahun 1914, Inggris secara resmi menjadikan Mesir sebagai protektorat Inggris. Periode ini adalah masa keemasan sains, tetapi masa kelam bagi Mesir. Para arkeolog menggali sesuka hati tetapi melarang penduduk asli Mesir dari profesi tersebut.

Orang Mesir yang berpikiran independen melawan Inggris melalui metode aktif dan pasif. Pada tahun 1922, Mesir memperoleh kemerdekaannya, meskipun pengaruh Inggris tetap kuat hingga tahun 1953.

Peradaban Mesir

Pada tahun 1953, setelah kudeta, negara itu menjadi republik. Saat ini, nama resmi Mesir adalah Republik Arab Mesir.

 

Periode Waktu Peradaban Mesir

About the Author: KanalWaktu

Cuma berbagi informasi dan pengetahuan dari waktu ke waktu

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.