Pengembangan Chimera Manusia Fotosintesis

Manusia Fotosintesis

Futurologi Manusia. Setelah beberapa dekade penelitian, sejumlah chimera manusia-tanaman bergerak dari laboratorium ke penggunaan klinis dan komersial. Di antara perawatan yang sekarang tersedia adalah metode untuk menggabungkan kemampuan fotosintesis kloroplas dengan kulit manusia. Hal ini memungkinkan seseorang untuk mendapatkan energi dari yang terkena sinar matahari.

Chimera pada dasarnya adalah organisme tunggal yang terdiri dari sel-sel dari dua atau lebih individu, sehingga organisme tunggal mengandung dua set DNA, dengan kode untuk membuat dua organisme terpisah.

Manusia Fotosintesis

Pada tahun 1990, para ilmuwan pertama kali menciptakan istilah “kleptoplasti” untuk menggambarkan fenomena simbiosis dimana plastida, terutama kloroplas dari alga, diasingkan oleh organisme inang. Ini telah diamati pada Elysia chlorotica , spesies siput laut hijau yang menyerap kloroplas dari alga yang dimakannya, menjadikannya hewan bertenaga surya secara efektif.

Pada dekade awal abad ke-21, para peneliti merekayasa sel yang menggabungkan bahan hewan dan manusia, menghasilkan chimera (dinamai makhluk dari mitologi Yunani yang memiliki kepala singa, tubuh kambing, dan ekor ular). Salah satu eksperimen penting, misalnya, berhasil menempatkan sel punca manusia ke dalam embrio babi, meskipun dengan efisiensi yang sangat rendah. Studi lain beberapa tahun kemudian menempatkan sel induk manusia ke dalam embrio monyet, diamati selama periode 20 hari.

Penelitian ini dan penelitian lainnya membuka jalan untuk menumbuhkan hewan dengan organ manusia (mengatasi kekurangan transplantasi jantung, ginjal, hati, paru-paru dan bagian tubuh lainnya) sambil juga membantu para peneliti untuk memahami lebih lanjut tentang perkembangan awal manusia dan perkembangan penyakit.

Bersamaan dengan chimera manusia-hewan ini, kemajuan terjadi dengan rekayasa chimera manusia-tanaman pertama. Para peneliti sebelumnya telah mendemonstrasikan sintesis seluruh genom dari awal, seperti pengkodean ulang 18.214 kodon dalam E. coli untuk menghasilkan varian baru bakteri. Hal ini menyebabkan genom yang lebih besar dan lebih kompleks sedang disintesis.

Perkembangan lebih lanjut terbentang di depan, karena potensi penuh bidang ini mulai terlihat. Tidak lagi terbatas hanya pada genom, para peneliti mulai mengeksplorasi penciptaan seluruh organel – subunit khusus seperti “organ mini” di dalam sel. Kloroplas sintetis pertama muncul sebagai tim lab yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi alami, dengan tujuan jangka panjang untuk mereplikasi proses yang terlihat pada siput laut hijau Elysia chlorotica.

Setelah pembuatan organel sintetis ini, pekerjaan dilanjutkan untuk menggabungkannya dengan sel kulit manusia. Mengintegrasikan “kulit kedua” hibrida ini ke dalam lapisan subkutan dan sistem peredaran darah tubuh menjadi tantangan yang lebih besar, meskipun AI kuat yang sekarang muncul membantu mempercepat proses penelitian.

Pada akhir abad ke-21 dan awal ke-22, teknik ini menjadi layak untuk aplikasi klinis dan komersial. Peningkatan bioteknologi secara umum semakin populer selama periode ini, karena transhumanisme terus bergeser dari minoritas ke populasi yang lebih luas. Bagi mereka yang tidak mampu atau tidak mau menjalani prosedur lengkap, tersedia pilihan yang tidak terlalu invasif – seperti rambut fotosintetik, yang memberikan sedikit peningkatan energi di siang hari. Rambut-rambut ini dapat dijaga agar tetap hijau seperti klorofil, atau diubah menjadi warna yang berbeda.

Untuk tipe yang lebih berani, infus seluruh tubuh dapat memberikan seluruh lapisan luar kulit fotosintesis. Dengan kata lain, setara dengan panel surya dengan luas permukaan hampir dua meter persegi. Namun, untuk mendapatkan manfaat penuh, kulit kedua harus direkayasa agar setidaknya 300 kali lebih efisien daripada kloroplas alami.

Pada hari yang ideal dengan sinar matahari berlimpah, ini dapat menghasilkan energi yang cukup dalam satu jam untuk memenuhi kebutuhan tubuh mereka hingga 24 jam, tergantung seberapa lengkap pakaian mereka. Mirip dengan demam kafein yang bertahan lama, sensasi diisi dengan tenaga surya sangat berguna bagi mereka yang mungkin menderita kelelahan kronis atau masalah kesehatan serupa.

Seperti halnya rambut, kulit kedua ini dapat tetap hijau, atau dimodifikasi menjadi warna manusia yang lebih alami. Kebanyakan orang mempertahankan warna kulit asli mereka, tetapi hijau adalah pilihan yang lebih populer dengan subkultur tertentu dan kepribadian eksentrik.

Disclaimer:

Artikel ini merupakan pembahasan tentang masa depan berdasarkan ilmu futurologi. Meskipun prakiraan (ramalan) berdasarkan ilmu pengetahuan yang telah ada, namun hal itu belum terjadi di masa kini dan bisa saja terjadi di masa depan (futur).

 

Pengembangan Chimera Manusia Fotosintesis

About the Author: KanalWaktu

Cuma berbagi informasi dan pengetahuan dari waktu ke waktu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.