Tragedi World Trade Center New York 2001

World Trade Center New York 2001

Serangan teroris yang menghancurkan menyebabkan 3.000 orang tewas di Amerika.

Pada 11 September 2001, serangkaian serangan bunuh diri terkoordinasi terjadi di Amerika Serikat. Pada hari itu, 19 teroris al-Qaeda membajak empat pesawat komersial.

Para pembajak dengan sengaja menabrakkan dua pesawat ke Menara Kembar World Trade Center di New York City dan membunuh semua orang di dalamnya, bersama dengan banyak orang lain yang bekerja di gedung itu.

Kedua menara yang merupakan dua menara tertinggi di dunia pada saat itu, runtuh dalam waktu dua jam, menghancurkan bangunan di dekatnya dan merusak bangunan lainnya.

Pembajak juga menabrakkan pesawat ketiga ke Pentagon, tepat di luar Washington, DC Pesawat keempat jatuh ke lapangan dekat Shanksville di pedesaan Pennsylvania, setelah beberapa penumpang dan awaknya berusaha untuk merebut kembali kendali pesawat, yang telah diarahkan pembajak ke Washington DC. Tidak ada yang selamat dari penerbangan mana pun.

2.973 korban dan 19 pembajak tewas akibat serangan tersebut. Sebagian besar korban adalah warga sipil, termasuk warga negara lebih dari 90 negara. Selain itu, kematian setidaknya satu orang karena penyakit paru-paru diputuskan oleh pemeriksa medis sebagai akibat dari paparan debu dari runtuhnya World Trade Center.

Beberapa bursa saham Amerika tetap tutup selama sisa minggu setelah serangan itu, dan membukukan kerugian besar setelah dibuka kembali, terutama di industri penerbangan dan asuransi. Penghancuran ruang kantor senilai miliaran dolar menyebabkan kerusakan serius pada ekonomi Lower Manhattan.

Amerika Serikat menanggapi serangan tersebut dengan meluncurkan “Perang Melawan Terorisme” – menginvasi Afghanistan untuk menggulingkan Taliban, yang menyembunyikan teroris al-Qaeda, dan memberlakukan Undang-Undang PATRIOT AS. Banyak negara lain juga memperkuat undang-undang anti-terorisme mereka dan sangat memperluas kekuatan penegakan hukum mereka.

 

Tragedi World Trade Center New York 2001

About the Author: KanalWaktu

Cuma berbagi informasi dan pengetahuan dari waktu ke waktu

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.