Mitologi Dewa Romawi: Mars, Venus, dan Apollo

Mitologi Dewa Romawi: Mars, Venus, dan Apollo

Mitologi Romawi merupakan kumpulan mitos Romawi tentang dewa-dewi Romawi yang berawal dan tersebar melalui tradisi lisan. Mitologi Romawi memiliki persamaan dengan mitologi Yunani, terutama tentang para dewa

Dewa Mars

Pada abad keempat SM, Mars, dewa perang Romawi, telah mengambil bentuk dan wujud seorang pejuang. Dia digambarkan mengenakan baju besi dan helm jambul dan membawa perisai. Dalam persiapan perang, tentara Romawi melakukan latihan pengeboran yang gencar di Campus Martius, atau “ladang Mars”, yang terletak di luar tembok kota di sebelah Sungai Tiber.

Mars disembah di Capitol di sebuah kuil yang dia bagikan dengan Jupiter dan Quirinus, dewa perang lainnya. Tentara Romawi akan berkumpul di lokasi kuil Mars Gradvisu sebelum berangkat berperang. Kuil lain lagi – yang dia bagikan dengan Venus – dibangun di Forum Augustus. Kuil ini dikenal sebagai Mars Ultor (“The Avenger “).

Ada beberapa festival yang diadakan untuk menghormati Mars. Festival yang paling terkenal adalah Armilustrium, yang dirayakan pada bulan Oktober ketika senjata militer para prajurit dimurnikan secara ritual dan kemudian disimpan untuk musim dingin. Perang sering dimulai atau dilanjutkan di musim semi; dengan demikian, bulan Maret (Martius) dinamai dewa Mars.

Mars menjadi diidentifikasi dengan Ares, dewa perang Yunani. Tidak seperti Mars, bagaimanapun, Ares kejam dan sia-sia. Mars dikatakan sebagai suami dari Bellona, ​​dewi berambut ular yang mewakili konflik sekaligus perdamaian. Bellona terkadang digambarkan sebagai sisi feminin Mars.

Dewa Venus

Setelah orang Romawi mulai mengidentifikasi Venus dengan Aphrodite, dewi cinta Yunani, mitologi Venus menjadi hampir sama dengan Aphrodite. Dia diyakini oleh beberapa orang sebagai putri Yupiter, dan oleh yang lain muncul dari buih laut.

Sebagai putri Yupiter, dia dilindungi oleh ayahnya, yang percaya bahwa semua dewa ingin menikahinya. Jadi Jupiter mengatur agar putrinya menikahi Vulcan, dewa api vulkanik, yang merupakan dewa yang paling stabil dan dapat diandalkan – dan salah satu yang paling jelek.

Ada dua legenda yang terkait dengan dewa Vulcan. Yang pertama adalah bahwa ia dilahirkan lemah dan lumpuh, dan bahwa ibunya, Juno, yang tidak dapat melihatnya, melemparkannya dari Gunung Olympus, rumah legendaris para dewa Yunani. Tujuh hari kemudian, Vulcan mendarat di laut, di mana dia diselamatkan oleh nimfa. Mereka membawanya ke pulau Lemnos di Aegea utara dan merawatnya.

Legenda kedua mengklaim bahwa Vulcan memihak ibunya Juno selama pertengkaran keluarga dan bahwa ayahnya, Jupiter, melemparkannya dari Gunung Olympus. Dalam versi ini juga, Vulcan jatuh selama tujuh hari, tetapi kali ini dia mendarat langsung di pulau Lemnos.

Terlepas dari awal mula Vulcan , dia senang telah diberikan pernikahan oleh Venus. Vulcan sangat ingin menyenangkan istri barunya sehingga dia membuatperhiasan emas yang indah untuknya dan bahkan membuatnya menjadi ikat pinggang emas yang ditenun halus untuk melingkari pinggang mudanya yang kurus . Namun, ikat pinggang emas hanya membuat Venus lebih menarik bagi pria.

Vulcan menjadi cemburu terus-menerus pada istrinya yang cantik dan selalu menuduhnya berzinah. Kecemburuannya bukannya tidak berdasar. Venus menghabiskan banyak waktu dengan pria lain, dan kekasih favoritnya adalah dewa Mars. Suatu hari, Vulcan menyelinap ke istrinya, yang sedang berbaring di pelukan Mars, dan melemparkan jaring yang ditenun halus ke atas mereka sehingga mereka tidak bisa bebas.

Suami yang marah membawa kekasih terlarang itu ke dewa-dewa Olympian dan meminta agar mereka dihukum karena perselingkuhan mereka. Namun, para dewa tertawa melihat pasangan yang malu itu saling berpelukan dan membebaskan mereka.

Paris, seorang pangeran Trojan, menganugerahkan Venus sebuah apel emas, hadiah untuk dewi tercantik . Jupiter telah diminta untuk memilih dewi yang paling cantik dari antara Juno, Minerva, dan Venus, tetapi dia takut murka para pecundang. Jadi, dia meminta Paris yang fana untuk memberikan penghargaan .

Paris mengalami kesulitan untuk memutuskan di antara para dewi sampai, akhirnya, mereka menawarkan diri untuk membantunya. Setiap dewi setuju untuk menawarkan hadiah kepadanya, dan hadiah pilihannya akan menyebutkan pemenangnya. Minerva menawarinya kebijaksanaan besar dan keberuntungan besar dalam perang. Juno menawarinya seluruh Asia dan kekuatan besar. Venus menawarkan untuk memberinya wanita tercantik di dunia.

Karena Paris memuja wanita cantik, dia memilih hadiah Venus dan meminta Helen, istri Raja Menelaus dari Yunani. Venus membantu Paris menculik Helen dari Sparta, dan dunia Yunani berperang atas insiden itu – itu menyebabkan Perang Troya.

Dewa Apollo

Apollo adalah dewa banyak hal dan merupakan salah satu dewa Mitologi Yunani dan Romawi yang paling dipuja. Dia adalah dewa para gembala, dewa cahaya dan kebenaran, dewa penyembuhan, dewa ramalan, dewa musik, dan dewa memanah. Tugas hariannya yang paling penting adalah membawa keempat kudanya ke keretanya dan mengarahkan matahari melintasi langit.

Apollo adalah putra Jupiter dan dewi Latona, yang dikenal sebagai “yang tersembunyi”. Saudara kembar Apollo adalah dewi Diana. Apollo dan Diana sangat protektif terhadap ibu mereka dan cepat membelanya. Suatu hari, Ratu Niobe dari Thebes, kota utama di Boeotia, wilayah Yunani awal, membual kepada Latona bahwa dia adalah wanita yang unggul karena dia telah melahirkan empat belas anak dan Latona hanya melahirkan .untuk kembar.

Marah dengan kesombongan ratu, Apollo dan Diana memutuskan untuk membuat ratu tidak memiliki anak sehingga ibu mereka sendiri akan menjadi wanita yang lebih baik. Ratu memiliki tujuh anak laki-laki dan tujuh anak perempuan – jadi Apollo membunuh anak laki-laki, dan Diana membunuh anak perempuan.

Meskipun Apollo diketahui memiliki banyak roman, beberapa legenda mengatakan bahwa dia tidak pernah menikah. Namun, dia adalah salah satu dewa pertama yang jatuh cinta dengan sesama jenis – seorang pangeran Spartan tampan bernama Hyacinthus, yang juga dicintai oleh Favonius, dewa angin barat.

Hyacinthus membalas cinta Apollo, tetapi dia tidak membalas kasih sayang itudari Favonius. Jadi suatu hari ketika Apollo dan Hyacinthus berada di lapangan melempar cakram, Favonius meniup cakram ke arah kepala Hyacinthus. Itu memukul pangeran muda di tengkorak dan membunuhnya. Di genangan darah yang terbentuk di samping kepalanya, Apollo membuat bunga muncul dari bumi yaitu eceng gondok.

Legenda lain mengklaim bahwa Apollo mencintai seorang wanita muda cantik bernama Daphne, yang tidak akan membalas cintanya. Daphne, pada kenyataannya, menjadi kesal dengan perhatian dewa yang terus-menerus. Ketika Apollo menolak untuk meninggalkannya sendirian, dia meminta bantuan ayahnya, dewa sungai Peneus.

Karena dewa air selalu memiliki kekuatan transformasi, Peneus mengubah putrinya menjadi cantikpohon salam. Apollo kemudian mengklaim pohon salam sebagai miliknya, dan daun salam menjadi simbolnya.

Menurut legenda lain, Apollo akhirnya menikahi seorang bidadari bernama Larissa. Pasangan itu sangat bahagia, dan Apollo percaya bahwa, pada akhirnya, dia telah menemukan cinta sejati. Tetapi suatu hari burung kesayangannya, burung gagak (yang, pada waktu itu, memiliki bulu putih bersih), datang kepadanya dan mengatakan kepadanya bahwa istrinya yang cantik tidak setia kepadanya. Apollo menjadi marah dan menembak Larissa dengan salah satu anak panahnya yang tajam.

Meskipun dia tidak bermaksud membunuhnya, Larissa terluka parah dan Apollo tidak dapat membuatnya hidup kembali. Marah karena kehilangan wanita yang dicintainya, Apollo menyalakan burung gagak yang telah menyampaikan kabar tersebut dan mengubah bulu putihnya menjadi hitam. Kemudian, dia melarang burung gagak terbang di antara burung-burung lain.

Simbol Apollo adalah kecapi, yang melambangkan harmoni, dan busur, yang melambangkan kekuatannya untuk menghancurkan. Apollo dikenal baik dan pemaaf, tetapi juga kejam dan kejam.

 

Mitologi Dewa Romawi: Mars, Venus, dan Apollo

About the Author: KanalWaktu

Cuma berbagi informasi dan pengetahuan dari waktu ke waktu

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.