Narmer, Raja Dinasti Awal Mesir

Narmer adalah raja pertama Mesir

Narmer adalah raja pertama Mesir yang secara damai menyatukan negara mesir hulu dan mesir hilir pada awal Periode Dinasti Pertama (3000 – 2650 SM). Dia juga disebut sebagai raja terakhir dari Periode Neolitik (4500-3000 SM) yang menyatukan negara melalui penaklukan.

Kepala Suku Narmer

Awalnya, Narmer merupakan kepala suku yang ahli militer. Kerajaan Mesir Bawah dan Atas telah berperang selama berabad-abad sebelum Narmer berhasil menaklukkan Utara (Mesir hilir) dan memaksakan kekuasaannya atas seluruh Lembah Nil. Artefak seperti palet Narmer, kepala gada Narmer (yang merupakan senjata itu sendiri), dan sejumlah prasasti, segel, dan tablet gading, menunjukkan dia membunuh musuh tanpa ampun.

Palet Narmer menunjukkan dia mencengkeram rambut musuh dan memegang tongkat di sisi lain, akan melakukan pukulan terakhir. Di sisi lain palet, dua baris tahanan telah dipenggal dan raja Narmer berjalan ke arah mereka sebagai bagian dari prosesi kemenangan.

Identitas Narmer

Nama Narmer secara harfiah berarti pahat-Ikan. Orang Mesir kuno memiliki sistem penulisan ideografik, yang berarti gambar dapat dibaca baik sebagai ide maupun sebagai fonem. Nama Narmer terdiri dari dua ideogram, ikan (yang dibaca sebagai Nar) dan pahat (Mer). Pahat dan ikan terukir di palet Narmer yang terkenal.

Identitas Narmer juga menjadi subyek perdebatan, meskipun pendapat dominan di antara ahli Mesir Kuno mengidentifikasi Narmer dengan firaun Menes. Ahli Mesir Flinders Petrie mengklaim bahwa Narmer dan Menes adalah orang yang sama: Narmer adalah nama lahirnya dan Menes adalah gelar kehormatan.

Sejarawan kuno lainnya, Manetho, seorang pendeta berbahasa Yunani yang lahir di Mesir pada masa pemerintahan Yunani, menulis Aegyptiaca (Sejarah Mesir) pada abad ke-3 SM. Dia mengklaim Menes adalah nama firaun Mesir pertama, yang konon mendirikan Dinasti pertama setelah menyatukan Mesir sekitar 3.200 SM.

Membangun Peradaban

Narmer mendirikan banyak kota yang nantinya akan menjadi peradaban kota besar Mesir, seperti Memphis, ibu kota pertama kerajaan bersatu. Dia mungkin mendirikan kota Hierakonpolis, yang disebut Nekhen di zaman Mesir kuno, di mana dia melembagakan kultus Horus, kultus agama pertama di seluruh negara bagian.

Pada sekitar 3500 SM, Hierakonpolis (kota yang semarak dan ramai yang membentang lebih dari tiga mil di sepanjang dataran banjir Nil) adalah salah satu pusat kota terbesar di sepanjang sungai, kota dengan banyak lingkungan dan pemukiman yang dihuni oleh kaya dan miskin, rakyat jelata dan raja.

Pendirian kota adalah bagian penting dari menjadi firaun Mesir, dan banyak raja paling awal ditampilkan dengan bangga menggunakan bajak, simbol untuk pondasi kota. Secara ritual, raja akan menandai tempat di mana pemukiman akan dibuat dengan menggambar bekas roda di tanah yang dekat dengan Sungai Nil. Kemudian, pembangun akan mulai mendirikan pondasi bangunan resmi seperti kuil dan istana kerajaan.

 

Sosok Narmer, Raja Dinasti Awal Mesir

About the Author: KanalWaktu

Cuma berbagi informasi dan pengetahuan dari waktu ke waktu

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.