Mitologi Romawi Perjalanan Aeneas ke Kreta

Perjalanan Aeneas ke Kreta

Aeneas, seorang prajurit Trojan muda, dibesarkan dengan perang. Dia tidak percaya bahwa kota Troy yang dicintainya akan jatuh ke tangan Yunani. Tapi suatu malam, hantu Hector, pahlawan mitologi Trojan yang mati, muncul di hadapan Aeneas saat dia tidur.

Hantu Hector memperingatkan Aeneas bahwa Troy telah hancur dan akan dikuasai oleh tentara Yunani yang berperang pada hari berikutnya. Dia menyuruh Aeneas untuk mengumpulkan dewa-dewa rumah tangga, Lares dan Penates, dan memimpin orang-orangnya dari kota yang terbakar.

Khawatir dengan peringatan malam yang aneh ini, Aeneas bangun, mengenakan baju besinya, dan bergegas ke kota. Tentara Yunani telah menyerbu tembok dan membakar Troy ke tanah. Aeneas bergabung dengan tentara Troya lainnya dan mereka berjuang menuju istana Raja Priam.

Tetapi mereka sudah terlambat untuk menyelamatkan nyawa Raja Priam dan keluarga kerajaan Troya. Di luar kamar raja, Aeneas dan anak buahnya mendengar Raja Priam meneriaki tentara Yunani karena membunuh putranya, Polites. Setelah bocah itu terbunuh, Raja Priam sendiri dibunuh.

Perjalanan Aeneas ke Kreta

Aeneas ketakutan. Dia takut nasib yang sama akan segera menimpa keluarganya sendiri, jadi dia meninggalkan istana dan berlari pulang . Namun, Aeneas tak perlu takut. Tanpa sepengetahuannya, ibunya, dewi Venus, mengawasi dan melindungi mereka agar tidak ada bahaya yang menimpa keluarganya.

Ketika Aeneas memasuki rumahnya, ayahnya (Anchises), putranya (Ascanius), dan istrinya (Creüsa), duduk mengelilingi meja kayu kecil sambil minum susu hangat dan makan roti berlapis madu, sama sekali tidak menyadari apa yang terjadi di rumah mereka. kota.

Aeneas menjelaskan kepada mereka bahwa tentara Yunani telah menyerbu kota dan keluarga itu harus segera pergi. Namun, Anchises yang lumpuh menolak untuk pergi. Aeneas harus memohon kepada ayahnya untuk bergabung dengan mereka, menyatakan bahwa mereka tidak akan pergi tanpa dia.

Bingung dan bingung, Anchises berdoa dengan suara keras kepada Jupiter untuk meminta bimbingan. Jupiter menanggapi dengan mengirimkan pertanda berupa sambaran petir dan suara guntur yang keras. Anchises menafsirkan tanda-tanda dari Jupiter ini berarti bahwa ia harus meninggalkan Troy bersama Aeneas dan keluarganya. Saat Anchises bersiap untuk pergi, dia mengumpulkan Penates dan Lares untuk dibawa bersama mereka.

Aeneas dengan lembut mengangkat ayahnya ke bahunya yang lebar dan memegang tangan Ascanius kecil. Dia mencium pipi Creüsa dan memintanya mengikuti di belakang mereka. Kemudian Aeneas memimpin keluarganya dari rumah aman mereka, melakukan perjalanan melalui lorong-lorong gelap, berhati-hati untuk menghindari tentara Yunani.

Langkahnya yang panjang membuat putra dan istrinya sulit untuk mengikuti, dan mereka dengan cepat menjadi lelah. Ketika mereka akhirnya berada di luar gerbang kota, Aeneas menurunkan ayahnya ke tanah dan melepaskan tangan putranya. Tetapi ketika dia berbalik, Creüsa tidak lagi bersama mereka.

Aeneas menyadari bahwa dia tidak melihat ke belakang untuk melihat apakah dia mengikuti. Panik karena dia berjalan terlalu cepat dan bahwa tentara Yunani mungkin telah menyergapnya, Aeneas berlari dengan kecepatan sangat tinggi kembali ke kota yang terbakar.

Sementara itu, para tentara telah membakar rumah Aeneas dan banyak rumah di sekitarnya hingga rata dengan tanah. Saat Aeneas menatap reruntuhan yang kosong, dia melihat seseorang bergerak ke arahnya. Dia tiba-tiba menyadari itu adalah Creüsa dan berlari ke arahnya. Tetapi ketika dia mengulurkan tangan untuk memeluk istrinya, dia hanya bisa mengumpulkan udara berasap dari hantunya.

Tapi suara Creüsa meyakinkan, dan dia memberi tahu suaminya bahwa itu adalah kehendak para dewa bahwa dia tetap tinggal. Dia memperingatkannya bahwa para dewa telah meramalkan perjalanan panjang dan berbahaya ke depan bagi orang-orang Troya.

Aeneas mengulurkan tangan dua kali lagi untuk memeluk istri tercintanya, tetapi setiap kali dia hanya bisa merasakan hantu Creüsa. Dia berbalik dan berlari kembali ke putra dan ayahnya, yang telah bergabung dengan Trojan lain dan menunggunya untuk membawa mereka pergi.

Aeneas dan orang Troya yang lolos dari kehancuran kota mereka bekerja dengan rajin selama berbulan-bulan untuk membangun kapal kayu yang cukup untuk membawa mereka melintasi laut untuk mencari tanah air baru.

Kapal yang mereka bangun memiliki geladak di bawahnya untuk menampung penumpang; geladak tengah diisi dengan bangku -bangku untuk menampung para pendayung, yang dayung-dayungnya yang panjang menjulur melalui lubang-lubang di sisi-sisi kapal; dan geladak atas dengan layar tinggi besar di tengahnya.

Ketika akhirnya kapal-kapal telah siap dan sarat dengan perbekalan, armada itu berlayar ke utara menuju Thrace, sebuah negara yang dikenal sebagai sekutu Trojans. Aeneas ingin mengunjungi Polydorus, putra bungsu Raja Priam, yang telah dikirim ke sana untuk diamankan.

Setelah Aeneas dan orang-orangnya mendarat dengan selamat di Thrace, Aeneas membangun altar pengorbanan adat untuk menghormati para dewa dan dewi negeri itu. Tetapi ketika dia mencabut beberapa murad untuk menghiasi altar , darah menetes dari daunnya dan isak tangis keluar dari bumi. Suara itu milik Polydorus muda, yang telah dibunuh oleh orang-orang Thracia setelah mereka mengubah aliansi mereka dengan Trojan menjadi satu dengan orang-orang Yunani.

Aeneas sedih dengan kehilangan anggota lain dari keluarga kerajaan. Dia dan orang-orangnya mengadakan pemakaman yang layak untuk Polydorus sebelum meninggalkan Thrace. Para wanita Troya menurunkan rambut mereka, membacakan doa-doa sedih, dan mengistirahatkan jiwa pangeran muda.

Aeneas, tidak dapat memutuskan ke arah mana mereka harus berlayar untuk menemukan tanah air leluhur mereka, mengarahkan armada ke Delos, sebuah pulau kecil Yunani di Laut Aegea. Dewa Apollo telah lahir di pulau ini, dan Aeneas memutuskan untuk berkonsultasi dengan seorang pendeta wanita yang tinggal di sana di sebuah gua di bawah kuil Apollo. Dia akan menyampaikan ramalan Apollo, atau ramalan, kepada mereka yang datang untuk meminta nasihat. Aeneas menemukan pendeta wanita itu dan bertanya:

Siapa yang harus kita ikuti? Atau lewat laut apa?

Apakah Anda mengarahkan kami? Di mana kita bisa menetap sekarang?

Bapa, beri kami sebuah tanda, masuklah ke dalam hati kami!

Oracle menjawab dan menyarankan Trojan untuk mencari tanah dari mana mereka pertama kali muncul. Aeneas tidak mengerti apa yang dimaksud oracle, jadi dia berkonsultasi dengan ayahnya. Anchises teringat sebuah legenda tentang salah satu pendiri Troy yang berasal dari Kreta, sebuah pulau yang sangat besar di Laut Mediterania. Orang tua itu meyakinkan putranya bahwa ramalan Apollo berarti bahwa mereka harus menetap di pulau Kreta. Jadi, setelah memecahkan misteri oracle, Aeneas mengucapkan doa terima kasih kepada Apollo dan berlayar.

Terletak di tengah-tengah antara Asia Kecil dan daratan Yunani, Kreta tampaknya merupakan situs yang paling cocok untuk Trojan. Setelah berlabuh, Trojans merayakan berdirinya tanah air baru mereka. Semangat mereka tinggi, dan semua orang bekerja keras untuk membangun kehidupan baru di pulau itu.

Pria dan wanita membajak ladang yang subur di pulau itu, menanam tanaman jelai dan millet, dan merawat buah dan pohon zaitun yang tumbuh subur di seluruh pulau. Aeneas menawarkan harapan kepada rakyatnya dengan membagi-bagi bidang tanah individu dan dengan menetapkan seperangkat hukum yang dirancang untuk membimbing mereka.

Tapi kebahagiaan mereka berumur pendek. Dalam setahun, wabah yang menghancurkan melanda pulau itu dan membunuh tanaman, hewan , dan manusia. Trojans tidak dapat memahami mengapa para dewa begitu marah kepada mereka.

Kemudian suatu malam, Penates dan Lares (dewa rumah tangga Troya yang telah bersama Aeneas sejak dia meninggalkan Troy) muncul. Mereka menyanyikan:

Pertahankan kerja keras penerbangan Anda. pemukiman Anda

Harus diubah. Pantai ini bukan satu-satunya

Apollo dari Delos mendesak Anda ke arah itu, dia juga tidak

Tawaran Anda tinggal di Kreta. Ada sebuah negara,

Hesperia, sebagaimana orang Yunani menamakannya – kuno,

Penuh dengan tenaga manusia dalam perang dan bumi yang subur…

Keesokan paginya, Aeneas memberi tahu orang-orangnya tentang visinya, dan dia mendorong mereka untuk tetap berharap. Dengan bimbingan positif seperti itu, Trojan dengan senang hati berkemas dan meninggalkan pulau itu dan berangkat ke Hesperia, tanah yang oleh orang Yunani disebut Italia.

 

Mitologi Romawi Perjalanan Aeneas ke Kreta

About the Author: KanalWaktu

Cuma berbagi informasi dan pengetahuan dari waktu ke waktu

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.