Futurologi Teknologi Turbin Angin Melayang

Teknologi Turbin Angin Melayang

Menghasilkan energi terbarukan adalah sesuatu yang telah lama ada di benak banyak  ilmuwan. Dan semakin parah masalah yang disebabkan oleh perubahan iklim, semakin mendesak untuk menemukan solusi energi yang layak .

Tentu saja, kita sudah memiliki teknologi untuk mendapatkan energi terbarukan. Beberapa yang paling umum adalah panel surya dan turbin angin, sangat umum di seluruh Semenanjung.

Tetapi dalam kondisi tertentu, perangkat ini mungkin tidak terlalu efisien. Di mana mereka dipasang, tentu saja, tetapi jika menyangkut turbin angin, ketinggian adalah salah satu faktor terpenting.

Seperti yang kita lihat, turbin angin dipasang di menara yang menjulang tinggi untuk memaksimalkan kekuatan angin. Dan semakin tinggi ketinggian, semakin tinggi kecepatan angin, sehingga memungkinkan lebih banyak energi yang dihasilkan.

Namun, dengan turbin surya umum ada keterbatasan. Agar struktur menjadi stabil dan aman, menara tempat mereka dipasang tidak boleh melebihi ketinggian tertentu, dan ini tentu saja mempengaruhi efisiensi turbin.

Teknologi Turbin Angin Melayang

Untuk mengatasi masalah ini, kemungkinan untuk membuat turbin angin yang tetap berada di udara telah ditingkatkan , sehingga memungkinkan mereka untuk ditempatkan di ketinggian yang lebih tinggi dan akibatnya menghasilkan lebih banyak energi.

Seaneh ide menerbangkan turbin angin, beberapa prototipe telah menunjukkan hasil yang sangat menjanjikan. Oleh karena itu, kita dapat berharap bahwa pada tahun 2030, turbin jenis ini akan diluncurkan ke pasar.

Jika Anda bertanya-tanya bagaimana cara kerjanya, ada sistem berbeda yang dapat membuat mereka tetap berada di udara. Beberapa memiliki helium di dalamnya, yang lain memiliki sistem sayap seperti glider , yang lain memasang layang-layang. Artinya, ada opsi yang berbeda.

Juga, meskipun tidak ada menara di bawah jenis turbin ini, mereka selalu memiliki koneksi ke tanah. Umumnya ini adalah beberapa jenis kabel resistansi tinggi, yang juga memungkinkan transmisi energi yang diperoleh turbin.

Pengembangan Teknologi Turbin Angin Udara

Udara suatu hari nanti mungkin penuh dengan turbin angin, jika salah satu dari pengembang ini benar-benar membuktikan konsep mereka.

Ampyx Power

Ampyx yang didanai Komisi Eropa sedang mengerjakan glider yang ditambatkan yang, katanya, akan berputar melintasi area yang sama dengan turbin darat yang besar, tetapi tanpa memerlukan menara, nacelle, atau bilah.

Ini adalah salah satu dari segelintir proyek yang telah mengumumkan kemajuan apa pun dalam beberapa bulan terakhir, mendorong pemilihan sistem autopilot pada bulan Juli.

EnerKite

Desain angin kaku menyapu EnerKite dimaksudkan untuk memanen tenaga dengan menerbangkan pola angka delapan yang semakin tinggi dan jatuh ke bawah untuk mengulangi prosesnya. Generator layang-layang pompa portabelnya memiliki daya pengenal terus menerus sebesar 30 kilowatt dan dapat dipasang di truk.

Startup Jerman mengatakan akan menghadiri pameran dagang Husum Wind bulan ini, tetapi berita lain tentang usaha tersebut masih kurang.

Kitenergy

Kitenergy, dari Turin, Italia, telah memenangkan penghargaan sejak 2010 dan bahkan ditampilkan di Forbes . (Sebagian besar, penghargaan di ruang ini mungkin lebih banyak berbicara tentang kebaruan daripada kelayakan jangka panjang.)

Namun, seperti banyak pesaing lain di bidang ini, antusiasme awal untuk perangkat pemanen energi angin layang-layang foil 60 kilowatt Kitenergy telah berkurang dalam beberapa tahun terakhir karena komersialisasi telah terseret.

KiteGen

Bagian dari DNA Kitenergy berasal dari KiteGen, salah satu perusahaan pertama yang menggembar-gemborkan teknologi turbin angin udara. KiteGen menguji unit kemudi untuk desain sayap semi-kaku pada tahun 2006 dan bertujuan untuk mengembangkan generator berbasis darat 3 megawatt yang dapat ditenagai oleh layang-layang.

Perusahaan tampaknya masih aktif, mengumumkan pembukaan fasilitas produksi komposit sayap pada Maret . Tapi, seperti semua nama lain yang tercantum di sini kecuali Makani, ia tidak menanggapi permintaan informasi dari GTM.

Makani Power

Makani yang berbasis di AS didirikan pada tahun 2006, mendapat Departemen Energi Advanced Research Projects Agency untuk glider pembawa turbin 20 kilowatt pada tahun 2009 dan diambil oleh Google pada tahun 2013, menghilang ke rumah kaca raksasa mesin pencari X moonshot.

Hari ini Makani adalah harapan tercerah energi angin udara, berkat kantong dalam induknya, jika tidak ada yang lain. “Jumlah modal ventura yang dapat diberikan Google ke dalam proyek itu adalah … tak terbatas,” kata Prashant Khorana, analis energi terbarukan di  MAKE Consulting .

SkySails Power

SkySails Jerman memasang perangkat pemanen energi layang-layang foil ke kapal pesiar dan menggerakkan kapal melintasi Atlantik tahun ini, menurut siaran persnya.

Kapten kapal Race for Water, melaporkan efek samping yang menyenangkan: Saat layang-layang menarik kapal pesiar melalui air, baling-balingnya berputar, menyediakan energi untuk mengisi ulang baterai.

Pencapaian itu merupakan kudeta besar bagi perusahaan energi angin di udara yang sebagian besar berfokus pada pasar kelautan.

Meskipun lambat, kemajuan teknologi pada startup turbin angin udara adalah bukti tantangan yang terkait dengan memanen angin kencang dan stabil yang tinggi di atas tanah.

About the Author: KanalWaktu

Cuma berbagi informasi dan pengetahuan dari waktu ke waktu

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.